Wednesday, March 13, 2013

Macam dan Jenis Bahan Kulit Untuk Tas


Kulit
Kulit adalah bahan yang dibuat melalui penyamakan Tas kulit Murah dan kulit dari hewan, terutama cattlehide. Proses penyamakan kulit putrescible mengubah menjadi bahan, tahan lama alami tahan lama dan serbaguna untuk berbagai keperluan.

Kulit merupakan bahan penting dengan banyak kegunaan. Bersama dengan kayu, kulit membentuk dasar dari teknologi kuno banyak. Industri kulit dan industri bulu merupakan industri yang berbeda yang dibedakan oleh pentingnya bahan baku mereka. Dalam industri kulit bahan baku merupakan hasil sampingan dari industri daging, dengan daging yang memiliki nilai lebih tinggi daripada kulit. Industri bulu menggunakan bahan baku yang lebih tinggi nilainya daripada daging dan karenanya daging diklasifikasikan sebagai produk-oleh. Taksidermi juga menggunakan kulit hewan, tetapi umumnya kepala dan bagian dari belakang yang digunakan. Jangat dan kulit juga digunakan dalam pembuatan lem dan gelatin.
Bentuk kulit
Ada sejumlah proses dimana kulit binatang dapat dibentuk menjadi bahan, lentur kuat yang umum disebut kulit.

Sayur-kecokelatan kulit yang kecokelatan menggunakan tannin (maka nama "penyamakan") dan bahan-bahan lain yang ditemukan pada sayuran, kulit kayu, dan sumber-sumber lain seperti. Hal ini luwes dan berwarna coklat, dengan warna yang tepat tergantung pada campuran bahan kimia dan warna kulit. Sayur-kecokelatan kulit tidak stabil dalam air, ia cenderung menghitamkan, dan jika dibiarkan terendam dan kemudian kering akan menyusut dan menjadi kurang lentur dan lebih keras. Dalam air panas, itu akan menyusut drastis dan sebagian menjadi agar-agar, menjadi kaku dan akhirnya rapuh. Rebus kulit adalah contoh dari ini di mana kulit telah dikeraskan dengan cara direndam dalam air panas, atau di rebus atau zat lilin yang sama. Secara historis, itu kadang-kadang digunakan sebagai baju besi setelah pengerasan, dan juga telah digunakan untuk mengikat buku. Ini adalah satu-satunya bentuk dari kulit yang cocok untuk digunakan di kulit ukiran atau stamping.

Krom-kecokelatan kulit, diciptakan pada tahun 1858, yang disamak menggunakan sulfat kromium dan garam lainnya dari kromium. Hal ini luwes dan lentur lebih dari sayur-kecokelatan kulit, dan tidak menghitamkan atau kehilangan bentuk secara drastis dalam air sebagai sayur-kecokelatan. Hal ini juga dikenal sebagai basah-biru untuk warna berasal dari kromium. Warna yang lebih esoteris yang mungkin menggunakan krom penyamakan.

Aldehida-kecokelatan kulit yang kecokelatan dengan menggunakan senyawa glutaraldehida atau oxazolidine. Ini adalah kulit yang penyamak kulit yang paling sebut sebagai basah-putih kulit karena krim pucat atau warna putih. Ini adalah jenis utama dari kulit yang digunakan di krom bebas kulit sering terlihat di sepatu bayi dan mobil yang lebih memilih kulit krom-bebas. Formaldehida penyamakan (yang dihapus karena bahaya terhadap pekerja dan sensitivitas orang banyak formaldehida) adalah metode lain dari aldehida penyamakan. Otak-kecokelatan kulit termasuk dalam kategori ini dan sangat penyerap air. Otak kulit kecokelatan yang dibuat dengan proses padat karya yang menggunakan minyak emulsi sering mereka dari otak hewan. Mereka dikenal karena kelembutan yang luar biasa dan kemampuan mereka untuk dicuci. Kulit chamois juga jatuh ke dalam kategori aldehida penyamakan dan seperti otak penyamakan kulit menghasilkan air yang sangat penyerap. Kulit chamois dibuat dengan menggunakan minyak (oil tradisional cod) yang teroksidasi dengan mudah untuk menghasilkan aldehid yang tan kulit.

Sintetis-kecokelatan kulit yang kecokelatan menggunakan polimer aromatik seperti jenis novolac atau Neradol. Kulit ini berwarna putih dan diciptakan ketika tanin sayuran yang pendek, yaitu pasokan selama Perang Dunia Kedua. Melamin dan lain-fungsional amino resin termasuk dalam kategori ini juga dan mereka memberikan yang mengisi kulit modern yang sering membutuhkan. Urea-formaldehida resin juga digunakan dalam metode ini penyamakan sampai ketidakpuasan tentang pembentukan formaldehida bebas disadari.

Alum-kecokelatan kulit yang kecokelatan menggunakan garam aluminium dicampur dengan berbagai pengikat dan sumber protein, seperti tepung, kuning telur, dll Puritan berpendapat bahwa tawas-kecokelatan kulit secara teknis "tawed" dan tidak disamak, sebagai bahan yang dihasilkan akan membusuk dalam air. Nuansa sangat ringan dari kulit yang mungkin menggunakan proses ini, tetapi bahan yang dihasilkan tidak lentur seperti sayur-kecokelatan kulit.

Rawhide dibuat dengan menggores kulit tipis, merendamnya dalam kapur, dan kemudian peregangan sementara mengering. Seperti alum-tanning, kulit mentah secara teknis tidak "kulit", tetapi biasanya disamakan dengan bentuk lain. Rawhide lebih kaku dan lebih rapuh daripada bentuk-bentuk lain dari kulit, dan terutama ditemukan dalam penggunaan seperti drum kepala di mana tidak perlu melenturkan signifikan, itu juga dipotong menjadi tali untuk digunakan dalam hantaman atau jahitan, atau untuk membuat banyak varietas dari anjing mengunyah.

Kulit biasanya sayur-kecokelatan kulit dapat diminyaki untuk meningkatkan ketahanan airnya. Ini suplemen minyak alami yang tersisa di kulit itu sendiri, yang dapat dicuci melalui pemaparan berulang terhadap air. Sering meminyaki kulit, dengan minyak mink, minyak neatsfoot atau bahan serupa, terus itu lentur dan meningkatkan umur nya secara dramatis.
Kulit dengan rambut masih menempel disebut rambut-on.
Kulit jenis
Secara umum, kulit dijual dalam tiga bentuk:

Full-Grain kulit atau Top-Grain kulit yang mengacu pada bagian atas dari kulit yang berisi epidermis atau lapisan kulit. Hal ini mengacu pada kulit yang belum diampelas, digosok atau dipadamkan (atau dikenal sebagai Dikoreksi) dalam rangka untuk menghapus ketidaksempurnaan pada permukaan kulit. Hanya rambut telah dihapus dari epidermis. Gandum tetap dalam keadaan aslinya yang akan memungkinkan kekuatan serat terbaik, sehingga daya tahan lebih besar. Biji-bijian alami juga memiliki breathability alami, sehingga kenyamanan yang lebih besar untuk pakaian. Permukaan Full-Grain alami akan memakai lebih baik daripada kulit lainnya. Daripada memakai keluar, itu akan mengembangkan "Patina" alami dan tumbuh lebih indah dari waktu ke waktu. The leather furniture terbaik dan alas kaki yang terbuat dari Full-Grain kulit. Untuk alasan ini hanya menyembunyikan baku terbaik yang digunakan dalam rangka menciptakan kulit Full-Grain atau Top-Grain. Kulit biji-bijian penuh terutama dapat dibeli sebagai dua jenis selesai: anilin dan semi-anilin.

Dikoreksi-Grain kulit adalah setiap kulit Top-Grain yang telah memiliki permukaan yang diampelas, digosok atau dipadamkan dalam rangka untuk menghapus ketidaksempurnaan apapun pada permukaan karena gigitan serangga, bekas luka sembuh atau merek. Top-Grain kulit sering salah disebut sebagai Dikoreksi-Grain. Meskipun Dikoreksi-Grain kulit terbuat dari Top-Grain secepat permukaan diperbaiki dengan cara apapun kulit tidak lagi disebut asTop-Grain kulit. Menyembunyikan digunakan untuk membuat kulit dikoreksi adalah menyembunyikan berkualitas rendah yang tidak memenuhi standar yang tinggi untuk digunakan dalam menciptakan kulit anilin atau semi-anilin. Ketidaksempurnaan yang dikoreksi dan biji-bijian buatan diterapkan. Kulit yang paling benar digunakan untuk membuat kulit berpigmen sebagai pigmen padat membantu menyembunyikan koreksi atau ketidaksempurnaan. Kulit biji-bijian Dikoreksi terutama dapat dibeli sebagai dua jenis selesai: semi-anilin dan berpigmen.

Kulit split adalah kulit yang dibuat dari bagian fiberous dari hide kiri setelah Grain Top-dari kulit mentah telah dipisahkan dari kulit. Selama operasi membelah biji-bijian dan membagi penurunan dipisahkan. Split penurunan dapat dibagi lebih lanjut (ketebalan memungkinkan) ke dalam perpecahan tengah dan split daging. Dalam kulit sangat tebal perpecahan tengah dapat dipisahkan menjadi beberapa lapisan sampai ketebalan mencegah pemisahan lebih lanjut. Kulit split kemudian memiliki lapisan buatan diterapkan pada permukaan split dan timbul dengan kulit gandum. Splits dapat juga digunakan untuk membuat Suede. Para suedes terkuat biasanya terbuat dari gandum split (yang memiliki biji-bijian benar-benar dihapus) atau dari perpecahan daging yang telah dicukur dengan ketebalan yang benar. Suede adalah "kabur" di kedua sisi. Suede kurang tahan lama dibandingkan top-butiran. Suede lebih murah karena banyak potongan suede dapat dipisahkan dari ketebalan tunggal hide, sedangkan hanya satu bagian dari top-butiran dapat dibuat. Namun, produsen menggunakan berbagai teknik untuk membuat suede tampaknya penuh-butir. Misalnya, dalam satu operasi, lem dicampur dengan satu sisi suede tersebut, yang kemudian ditekan melalui rol, ini merata dan bahkan keluar satu sisi materi, memberikan penampilan yang halus penuh-butir. Latigo adalah salah satu nama dagang untuk produk ini. Sebuah suede terbalik adalah kulit berbutir yang telah dirancang ke dalam artikel dengan kulit gandum menghadap jauh dari permukaan terlihat. Ini bukanlah bentuk sejati dari suede.
The International Union of Technologists Kulit dan Masyarakat Chemist memiliki glossary penuh istilah kulit yang dapat ditemukan di IULTCS

Lainnya kurang umum kulit meliputi:

Buckskin atau kulit berotak adalah proses penyamakan yang menggunakan otak hewan atau bahan lemak lainnya untuk mengubah kulit. Lentur yang dihasilkan, suede seperti hide biasanya merokok berat untuk mencegah membusuk.

Kulit paten kulit yang telah diberikan tinggi mengkilap. Proses aslinya dikembangkan di Newark, New Jersey, oleh penemu Seth Boyden tahun 1818. Paten kulit biasanya memiliki lapisan plastik.

Shagreen juga dikenal sebagai kulit Stingray / kulit. Aplikasi yang digunakan dalam tanggal produksi mebel sejauh periode art deco. Kata "Shagreen" berasal dari Perancis dan umumnya bingung dengan kulit ikan hiu dan ikan pari kombinasi kulit.

Vachetta kulit digunakan dalam hiasan bagasi dan tas, dipopulerkan oleh Louis Vuitton. Kulit tidak diobati dan karena itu rentan terhadap air dan noda. Sinar matahari akan menyebabkan kulit alami untuk menggelapkan di tempat teduh, yang disebut patina.

Menyelinap adalah kulit yang terbuat dari kulit anak sapi yang belum lahir. Hal ini sangat lembut, dan dihargai untuk digunakan dalam pembuatan sarung tangan.

Kulit Rusa merupakan salah satu kulit yang paling sulit, sebagian karena adaptasi terhadap habitat dan belukar berduri mereka dipenuhi. Kulit rusa telah dihargai di banyak masyarakat, termasuk Amerika asli. Kulit rusa yang paling modern tidak lagi diperoleh dari alam liar, dengan "peternakan rusa" peternakan hewan khusus untuk tujuan kulit mereka. Sejumlah besar masih kecokelatan dari kulit rusa liar di kota-kota bersejarah seperti penyamakan Gloversville dan Johnstown NY. Kulit rusa digunakan dalam jaket dan mantel, peralatan olahraga profesional seperti kendo bogu, serta aksesoris berkualitas tinggi pribadi seperti tas dan dompet. Ini perintah harga tinggi karena kelangkaan relatif dan daya tahan terbukti.

Nubuck adalah top-butir ternak menyembunyikan kulit yang telah diampelas atau digosok pada sisi biji-bijian, atau di luar, untuk memberikan tidur siang sedikit serat protein pendek, menghasilkan permukaan seperti beludru.
Ada dua deskripsi lain dari kulit yang umum digunakan dalam produk-produk khusus, seperti tas, dompet, dan bagasi.

Belting kulit adalah kulit biji-bijian penuh yang pada awalnya digunakan dalam mengemudi sabuk pulley dan mesin lainnya. Hal ini sering ditemukan pada permukaan tas, portofolio, dan dompet, dan dapat diidentifikasi oleh tebal dengan nuansa, tegas dan halus. Belting kulit adalah satu-satunya jenis kulit yang digunakan dalam produk mewah yang dapat mempertahankan bentuknya tanpa perlu frame terpisah, umumnya berat-berat penuh-kulit gandum, sayur-kecokelatan.

Nappa leather, atau Napa kulit, sangat lembut dan lentur dan umumnya ditemukan dalam dompet kualitas yang lebih tinggi, kit perlengkapan mandi, dan barang kulit pribadi.
Berikut ini tidak 'benar' kulit, tapi mengandung bahan kulit.

Kulit Berikat, atau "kulit dilarutkan", tidak benar-benar kulit benar tetapi bahan buatan manusia terdiri dari 90% sampai 100% serat kulit (sering memo dari penyamakan kulit atau lokakarya kulit) terikat bersama-sama dengan bahan pengikat lateks untuk membuat tampilan dan merasa mirip dengan kulit asli di sebagian kecil dari biaya. Kulit Berikat adalah tidak tahan lama seperti kulit lainnya, dan dianjurkan untuk digunakan hanya jika produk tersebut akan digunakan jarang. Salah satu contoh penggunaan kulit terikat dalam sampul Alkitab.

Bicast kulit adalah produk buatan manusia yang terdiri dari lapisan tebal poliuretan diterapkan pada substrat kulit low-grade atau dibentuk kembali. Sebagian besar kekuatan kulit bicast berasal dari lapisan polyurethane. Bicast awalnya dibuat untuk industri sepatu dan baru-baru ini diadopsi oleh industri mebel. Rumus asli yang diciptakan oleh Bayer cukup kuat, tapi menciptakan Bicast dari resep asli adalah biaya. Sebagian besar Bicast digunakan saat ini dibuat menggunakan bahan kimia generik rendah sehingga bahan rendah. Hasilnya adalah produk jauh lebih kaku yang cenderung delaminate menghasilkan gelembung dan retak.
Sebagian besar kulit dijual sesuai dengan wilayahnya. Kulit ditempatkan melalui pin-roda atau mesin pengukur elektronik dan luas permukaan yang ditentukan. Unit pengukuran adalah meter persegi, desimeter persegi atau kaki persegi. Ketebalan ini juga penting, dan ini diukur dengan menggunakan alat ukur ketebalan (unit pengukuran adalah milimeter, misalnya, 1,8 mm adalah ketebalan standar untuk sepatu sekolah).

Di beberapa bagian dunia top-butiran ketebalan dijelaskan menggunakan satuan berat ons. Meskipun pernyataan ini dalam ons saja, itu adalah singkatan dari ons per kaki persegi. Nilai ketebalan dapat diperoleh dengan konversi:
1 oz / ft ² = 1/64 inci (0,4 mm)
Oleh karena itu, kulit digambarkan sebagai 7 sampai 8 oz adalah 7/64 untuk 8/64 inci (2,8-3,2 mm) tebal. Berat biasanya diberikan sebagai rentang karena variabilitas yang melekat dari material membuat memastikan ketebalan yang tepat sangat sulit. Produsen kulit lainnya menyatakan ketebalan secara langsung dalam milimeter.

Kulit dari hewan lainnya
Saat ini, sebagian besar kulit terbuat dari kulit sapi, namun banyak terdapat pengecualian. Domba dan kulit rusa digunakan untuk kulit yang lembut dalam pakaian lebih mahal.

Kangaroo kulit digunakan untuk membuat barang-barang yang harus kuat namun fleksibel, itu adalah bahan yang paling umum digunakan dalam bullwhips berkualitas tinggi. Kulit kanguru disukai oleh beberapa pengendara sepeda motor untuk digunakan dalam Leathers Motorcycle khusus karena bobotnya lebih ringan dan ketahanan abrasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan kulit sapi, sehingga memberikan lebih melindungi dalam kasus jatuh di jalan. Kangaroo kulit juga digunakan untuk alas kaki sepak bola kinerja tinggi.

Kulit yang terbuat dari kulit eksotis lebih memiliki pada waktu yang berbeda dalam sejarah dianggap sangat indah. Untuk alasan ini ular tertentu dan buaya telah diburu hingga punah dekat.

Pada 1970-an, pertanian burung unta untuk bulu mereka menjadi populer, dan burung unta kulit menjadi tersedia sebagai produk samping. Ada proses yang berbeda untuk menghasilkan berbagai selesai untuk banyak aplikasi,, yaitu jok, alas kaki, otomotif produk, aksesoris dan pakaian. Ostrich kulit dianggap salah satu yang terbaik dan paling tahan lama di dunia dan saat ini digunakan oleh banyak rumah mode besar seperti Herm├Ęs, Prada, Gucci, dan Louis Vuitton. Ostrich kulit memiliki "angsa benjolan" karakteristik terlihat karena folikel yang besar dari mana bulu tumbuh.

Di Thailand, sengatan sinar kulit digunakan dalam dompet dan ikat pinggang dalam cara yang sama seperti kulit sapi biasa. Sting kulit ray adalah sebagai tangguh dan tahan lama seperti plastik keras. Kulit sering dicat hitam dan ditutupi dengan benjolan bulat kecil dalam pola alami dari punggung belakang binatang. Benjolan ini kemudian biasanya dicelup putih untuk menyorot dekorasi. Pakaian kulit juga populer di Thailand.

Di Amerika Serikat, bison kulit telah menjadi populer. Hal ini digunakan untuk sarung tangan, jaket dan beberapa sarung tangan bisbol. Hal ini kasar namun lentur dan memiliki merasa lilin.

Secara keseluruhan, kulit berasal dari berbagai sumber lainnya, termasuk kulit sapi, babi, kambing, domba, buaya, burung unta, kanguru, Yak.

Ada cukup berbagai kulit binatang yang berbeda digunakan baik untuk pakaian kulit serta Barang Kulit seperti Tas Wanita, dompet toilet pria, tas wanita, Sabuk Kulit, tas File dan lainnya artikel kulit disesuaikan.

Jenis kulit yang paling sering digunakan adalah kulit Sapi, Domba kulit, kulit dan kulit Buffalo Ox. Yang paling mahal adalah kulit Sapi dan kemudian kulit Buffalo, kulit Sapi dan kulit domba masing-masing. Kulit Domba cukup terkenal kelembutan dan sebagian besar digunakan dalam pakaian kulit, namun karena pembatasan tertentu ukuran keseluruhan, tidak dapat digunakan untuk mantel panjang dan ada kulit Sapi dan Kerbau kulit secara luas digunakan.

Kulit proses produksi
Proses pembuatan kulit dibagi menjadi 3 sub-proses mendasar: tahap persiapan, penyamakan dan pengerasan kulit. Semua kulit sejati akan menjalani sub-proses. Sebuah lapisan sub-proses, permukaan lanjut dapat ditambahkan ke dalam urutan proses kulit tetapi tidak semua menerima perawatan kulit permukaan. Sulit untuk memiliki daftar operasi bahwa semua kulit harus menjalani, karena ada begitu banyak jenis kulit.

Tahap persiapan adalah ketika kulit menyembunyikan / dipersiapkan untuk penyamakan. Tahap persiapan meliputi: pelestarian, perendaman, pengapuran, unhairing, fleshing, membelah, reliming, deliming, bating, degreasing, pembekuan, bleaching, acar dan depickling.

Tanning adalah proses mengubah protein dari kulit mentah atau kulit menjadi bahan yang stabil yang tidak akan membusuk dan cocok untuk berbagai macam aplikasi akhir. Perbedaan utama antara jangat dan kulit kecokelatan adalah bahwa jangat kering untuk membentuk bahan fleksibel keras bahwa ketika kembali dibasahi (atau dibasahi kembali) menjadi busuk, sementara mengering bahan kecokelatan ke bentuk fleksibel yang tidak menjadi busuk ketika dibasahi kembali . Ada sejumlah besar metode penyamakan berbeda dan bahan-bahan yang dapat digunakan, pilihan pada akhirnya tergantung pada aplikasi akhir kulit. Bahan penyamakan yang paling umum digunakan adalah kromium, yang meninggalkan kulit sekali kecokelatan warna biru pucat (karena kromium), produk ini biasa disebut "wet blue". Menyembunyikan setelah mereka telah selesai pengawetan biasanya akan berada di antara pH 2,8-3,2. Pada titik ini menyembunyikan akan dimuat dalam drum dan tenggelam dalam pelampung yang berisi minuman keras penyamakan. Menyembunyikan diperbolehkan untuk merendam (sementara drum perlahan berputar sekitar poros nya) dan minuman keras penyamakan perlahan menembus melalui substansi penuh dari kulit. Pemeriksaan rutin akan dilakukan untuk melihat penetrasi dengan memotong penampang menyembunyikan dan mengamati tingkat penetrasi. Setelah tingkat yang lebih baik penetrasi ada, pH mengapung perlahan-lahan dibesarkan dalam proses yang disebut basification. Proses perbaikan basification bahan penyamakan untuk kulit dan bahan yang lebih penyamakan tetap tinggi stabilitas hidrotermal dan ketahanan penyusutan peningkatan suhu kulit. PH kulit ketika krom kecokelatan biasanya akan menyelesaikan suatu tempat antara 3,8-4,2.

Crusting adalah ketika kulit menyembunyikan / ditipiskan, retanned dan dilumasi. Seringkali operasi pewarnaan termasuk dalam sub-proses pengerasan kulit. Bahan kimia yang ditambahkan selama pengerasan kulit harus tetap di tempat. Puncak dari proses sub-krusta adalah operasi pengeringan dan pelunakan. Krusta mungkin termasuk operasi berikut: pembasahan kembali, sammying, membelah, mencukur, rechroming netralisasi, retanning, pencelupan, fatliquoring, mengisi, isian, pengupasan, pemutih, fiksasi, pengaturan, pengeringan, udara, penggilingan, mengintai dan buffing.

Untuk beberapa kulit lapisan permukaan diterapkan. Tanners lihat ini sebagai finishing. Finishing operasi mungkin termasuk: meminyaki, menyikat, padding, impregnasi, buffing, penyemprotan, roller lapisan, lapisan tirai, polishing, plating, embossing, papan, papan / menyisir (untuk rambut-on) dan kaca.
Peran enzim dalam produksi kulit
Enzim seperti protease, lipase, dan amilase memiliki peran penting dalam perendaman tersebut, dehairing, degreasing, dan bating operasi manufaktur kulit.

Protease adalah enzim yang paling sering digunakan dalam produksi kulit. Enzim yang digunakan tidak boleh merusak atau melarutkan kolagen atau keratin, tetapi harus mampu menghidrolisis kasein, elastin, albumin dan globulin-seperti protein, serta non-terstruktur protein yang tidak penting untuk membuat kulit. Hal ini terutama penting untuk menghidrolisis elastin jika kulit itu harus dikapur, atau diperlakukan dengan kalsium hidroksida, jika tidak ditangani dengan baik sebelum pengapuran, elastin akan mengeras dan gandum akan longgar. Vasudeo Zambare dan timnya telah melakukan banyak pekerjaan pada protease dehairing. Vasudeo Zambare adalah salah satu penemu pekerjaan ini dan tim telah mengisi aplikasi paten di India, Jerman dan Amerika Serikat Kantor Paten.

Lipase digunakan dalam operasi degreasing untuk menghidrolisis partikel lemak tertanam di kulit.

Amilase digunakan untuk melembutkan kulit, untuk membawa keluar gandum, dan untuk memberikan kekuatan dan fleksibilitas untuk kulit. Proses ini disebut bating.

Pelestarian dan pengkondisian kulit
Serat alami dari kulit akan rusak dengan berlalunya waktu. Asam kulit sangat rentan terhadap membusuk merah, yang menyebabkan membedaki permukaan dan perubahan konsistensi. Kerusakan dari membusuk merah diperparah oleh suhu tinggi dan kelembaban relatif, dan tidak dapat diubah.

Paparan jangka panjang kelembaban relatif rendah (di bawah 40%) dapat menyebabkan kulit menjadi kering, ireversibel mengubah struktur fibrosa kulit.

Berbagai perawatan juga tersedia seperti pendingin, tetapi ini tidak direkomendasikan oleh konservator karena mereka menghamili struktur artefak kulit dengan bahan kimia aktif, yang lengket, dan menarik noda.